Monday

Gua-Gua Warisan Dunia yang Memukau dan Kaya akan Sejarah

One web id — Di berbagai belahan dunia ini, tersebar situs-situs warisan dunia UNESCO yang mungkin akan membuat Anda kagum saat mengunjunginya. Bukan tanpa sebab, karena situ-situs ini begitu unik dan tak mungkin bisa dijumpai ditempat yang berbeda. 
Gua-Gua Warisan Dunia yang Memukau dan Kaya akan Sejarah
By Cacon, Wikimedia Commons
Masih mengenai situs warisan dunia UNESCO, kali ini ada beberapa gua yang sanggup membuat Anda takjub tentang bagaimana kelihaian orang-orang tempo dulu dalam menciptakan karya-karya besar mereka. Sebut saja diantaranya yaitu Al-Hijr di Arab Saudi, Petra di Yordania, Sassi di Matera yang ada di Italia dan masih banyak lagi lainnya. Jika Anda penasaran, ada baiknya untuk segera menyimak tujuh gua dari situs warisan dunia UNESCO paling memukau dan kaya akan sejarah seperti berikut ini.

1. Al-Hijr, Arab Saudi
Thamudi
By Cacon (Own work), via Wikimedia Commons
Pada tahun 2008, UNESCO memasukkan Median Shaleh ke dalam daftar Situs Warisan Dunia, dan merupakan Situs Warisan Dunia pertama di Arab Saudi. Sejarah panjang dari tempat tersebut dan banyaknya budaya yang menduduki situs tersebut telah menyebabkan beberapa nama yang masih digunakan untuk merujuk ke daerah tersebut. Tempat itu saat ini dikenal sebagai Mada'in Saleh, bahasa Arab untuk "Kota Saleh," yang dicetuskan oleh wisatawan Andalusia pada tahun 1336. Ini merupakan situs dengan arsitektur paling terkenal di Arab Saudi. Bagian depan tempat tinggal di Al Hijr telah diukir di gunung batu pasir kadang-kadang di milenium kedua SM. Al Hijr, yang berarti 'tempat berbatu' diyakini telah dihuni oleh Nabataeans dan Tsamud. Ini fitur sumur air, makam monumental awet, prasasti dan gambar gua.

2. Petra, Yordania
Petra-Theater
By Douglas Perkins (Petra), via Wikimedia Commons
Petra merupakan sebuah situs arkeologi yang penting di Yordania, sekaligus sebagai ibukota kerajaan kuno Nabataean. Nama Petra berasal dari bahasa Yunani yang berarti batu, dan namanya sangat cocok. Petra bukanlah kota yang dibangun dari batu, melainkan secara harfiah diukir dan dipahat di batu. Kota Petra di Yordania dikenal sebagai setting dari film, Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir. Ini juga salah satu dari 7 keajaiban dunia yang baru, dan sangat mudah untuk melihat mengapa arsitektur termasuk yang paling canggih yang pernah dilihat. Dibangun ke dalam lereng Gunung Hor, Petra berkembang selama zaman Romawi, tetapi tidak diketahui oleh dunia barat sampai 1812 ketika ditemukan oleh penjelajah Swiss, Johann Ludwig Burckhardt. Lebih dari 800 monumen individu dapat dilihat di Petra, termasuk makam, tempat mandi, ruang pemakaman dan kuil. Situs ini tidak pernah diketemukan oleh dunia barat hingga 1812, ketika pengelana dari Swiss, Johann Ludwig Burckhardt menemukannya untuk pertama kalinya. Situs ini digambarkan seperti "sebuah kota mawar merah yang antik" dalam salah satu puisi yang menang dalam lomba Newdigate Prize, karya dari John William Burgon. Sedangkan UNESCO menyatakannya sebagai "salah satu peninggalan kultural yang paling penting dalam peradaban manusia" dan masuk sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO sejak 6 Desember 1985.

3. Sassi di Matera, Italia
Sassi di Matera aprile06 07
By Marcok di it:wikipedia (Karya sendiri), via Wikimedia Commons
Sassi di Matera yang berarti "batu dari Matera" adalah gua kuno yang dijadikan sebagai tempat tinggal di kota Matera, Basilicata, Italia. Terletak di kota tua, yang terdiri dari Sasso Caveoso dan kemudian Sasso Barisano. Sassi merupakan rumah yang digali ke dalam batu calcarenitic, yang merupakan karakteristik dari Basilicata dan Puglia, dan secara lokal disebut "Tufo". Banyak dari "rumah" yang benar-benar hanya seperti gua, dan jalan-jalan di beberapa bagian Sassi sering berada di atap rumah-rumah lainnya. Kota kuno ini terletak di ketinggian salah satu lereng jurang yang dibuat oleh sebuah sungai. Oleh penduduk sekitar jurang tersebut dikenal sebagai "la Gravina". Sassi di Matera merupakan rumah pertama dari penduduk Neolitik di wilayah tersebut. Gua menciptakan labirin rumah, dan itu hampir mustahil untuk membedakan formasi batuan alam dari arsitektur kuno. Rumah-rumah tampaknya tumbuh dari batu dengan cara organik, menciptakan sedikit dari objek wisata dari apa yang pada pertengahan abad ke-20 sebuah kota hantu.

4. Goa Gajah, Elephant Cave Temple, Bali
Pintu Masuk Goa Gajah
By Cakhairia (Karya sendiri), via Wikimedia Commons
Goa Gajah merupakan gua buatan yang berfungsi seperti tempat ibadah. Gua ini terletak di Desa Bedulu, Kecamatan Blahbatu, Kabupaten Gianyar, Bali. Berjarak kurang lebih 27 kilometer dari Denpasar. UNESCO mencatat goa ini sebagai warisan dunia dalam daftar tentatif pada tanggal 19 Oktober 1995 dalam bidang kebudayaan, yaitu masih menunggu kepastian. Goa ini adalah salah satu situs Bali yang paling historis signifikan. Gua tampaknya sebagian hancur oleh bencana alam lama, dan tidak terdeteksi selama berabad-abad sampai sebuah tim arkeolog Belanda menemukannya pada tahun 1923. Pemikiran telah dibangun pada abad ke 11, Goa Gojah fitur patung dipengaruhi oleh Hindu dan Budha dan berisi ruang meditasi rahasia bagi para imam atau pertapa. Dua kolam renang mandi tradisional di luar gua mengandung air dikatakan memiliki sifat magis.

5. Abu Simbel Nubian Monuments, Mesir
Nefertari Temple Abu Simbel May 30 2007
By Than217 at en.wikipedia (Photo by Than217), from Wikimedia Commons
Abu Simbel adalah sebuah situs arkeologi yang terdiri dari dua kuil batu di selatan Mesir tepatnya di ujung Danau Nasser atau sejauh 290 kilometer baratdaya kota Aswan. Kompleks ini merupakan bagian dari Situs Warisan Dunia UNESCO yang dikenal sebagai "Monumen Nubia," yang dijalankan dari Abu Simbel ke hilir Philae (dekat Aswan). Candi kembar awalnya dipahat dari gunung pada masa pemerintahan Firaun Ramses II di abad ke-13 SM, sebagai monumen abadi untuk dirinya dan ratunya Nefertari, untuk memperingati kemenangan mereka di Pertempuran Kades. Namun, kompleks dipindahkan secara keseluruhan pada tahun 1968, di bukit buatan yang terbuat dari struktur kubah tinggi di atas waduk Aswan High Dam. Empat kolosal patung kuno Mesir Firaun Ramses II penjaga pintu Abu Simbel, sebuah candi dipotong dari tebing batu pasir di atas Sungai Nil. Ditugaskan oleh Ramses sendiri, candi menghadap ke timur sehingga dua kali setahun, sinar matahari mencapai ke dalam tempat kudus terdalam, menerangi patung Ptah, Amun-Re, Ramses II dan Re-Horakhty.

6. Cappadocia Cave Houses, Turki
Babayan panaromik kar
By Sanjorgedecappadocia (Karya sendiri), via Wikimedia Commons
Cappadocia merupakan wilayah bersejarah di Central Anatolia, terutama di Provinsi Nev┼čehir, di Turki. Pada masa Herodotus, Kapadokian dikabarkan menduduki seluruh wilayah dari Gunung Taurus ke sekitar dari Euxine (Laut Hitam). Di selatan Cappadocia dibatasi oleh rantai Pegunungan Taurus yang memisahkannya dari Kilikia, ke timur oleh Efrat atas dan Armenia Highland, di utara oleh Pontus, dan di barat oleh Likaonia dan timur Galatia. Nama ini telah sejak lama digunakan dalam sumber-sumber Kristen sepanjang sejarah dan masih banyak digunakan sebagai suatu konsep pariwisata internasional untuk mendefinisikan wilayah keajaiban alam yang luar biasa, khususnya ditandai dengan cerobong asap peri yaitu warisan sejarah dan budaya yang unik. Cappadocia memiliki salah satu pemandangan paling aneh dan menarik di dunia. Tanah, batu kerdil fitur formasi batuan tufa 'vulkanik aneh disebut sebagai' Fairy Chimneys 'serta kota-kota bawah tanah kompleks dan bangunan dipotong dari' tufa 'lembut. Banyak dari mereka adalah gereja, dengan kolom dan lengkungan menghiasi wajah batu dari sepotong dinyatakan alami dari batu.

7. Rock-Hewn Churches of Lalibela, Etiopia
Church Window, Lalibela, Ethiopia (3256526962)
By A. Davey from Where I Live Now: Pacific Northwest, via Wikimedia Commons
Gereja Ethiopia secara administratif bagian dari Gereja Ortodoks Koptik sampai tahun 1959, ketika itu diberikan sendiri oleh Patriark Ortodoks Koptik Paus Alexandria dan Patriarkh All Africa, Cyril VI. Gereja ini menjadi sebuah gereja non-Chalcedon, tidak dalam persekutuan dengan Gereja Katolik Ethiopia, yaitu merupakan gereja Chalcedon. Struktur paling menakjubkan diukir dari batu adalah gereja-gereja Lalibela, Ethiopia. Ada 11 batu dipahat gereja masing-masing telah diukir dari satu blok granit dengan atap yang di permukaan tanah. Abad ke-12 Raja Lalibela ditugaskan gereja-gereja dengan tujuan menciptakan Yerusalem Baru bagi mereka yang tidak bisa membuat ziarah ke kota aslinya. Setiap gereja diciptakan oleh mengukir parit lebar di keempat sisi batu dan kemudian dengan susah payah memahat keluar interior. Yang terbesar di antara mereka berdiri setinggi 40 meter.



No comments:

Mobile version