Wednesday

Teleskop dan Observatorium Terbaik dalam Sejarah Astronomi

One web id — Teleskop atau kadang-kadang disebut sebagai teropong merupakan sebuah instrumen pengamatan yang berfungsi untuk mengumpulkan radiasi elektromagnetik dan sekaligus membentuk citra dari benda yang diamati. Teleskop adalah alat terpenting dalam pengamatan astronomi.
Teleskop dan Observatorium Terbaik dalam Sejarah Astronomi

Sementara Observatorium yaitu sebuah lokasi dengan perlengkapan yang diletakkan secara permanen supaya dapat melihat langit dan peristiwa yang terkait dengan luar angkasa. Dalam sejarah astronomi tercatat ada beberapa teleskop dan observatorium terbaik yang pernah diciptakan. Dipantau dari Wikipedia, ini beberapa teleskop dan observatorium terbaik di dunia.


1. European Southern Observatory
La Silla Telescope Ring
Observatorium Selatan Eropa (ESO) adalah sebuah organisasi penelitian astronomi antarpemerintah yang terdiri dari 14 negara anggota yang berasal dari Eropa. Awalnya didirikan pada tahun 1962, ESO membangun dan menjalankan beberapa dari teleskop-teleskop terbesar dan yang berteknologi paling maju di dunia seperti New Technology Telescope dan Very Large Telescope. Semua fasilitas pengamatannya terletak di Chili, sebab letaknya yang cocok untuk mengamati langit selatan dan kondisi atmosfer di Gurun Atacama yang ideal, sementara kantor pusat ESO terletak di Garching, M√ľnchen, Jerman. Tiga observatorium yang dioperasikan ESO di Atacama antara lain adalah Observatorium La Silla, Observatorium Paranal, dan Observatorium Llano de Chajnantor. Teleskop dengan panjang 3,5 meter, merupakan teleskop pertama di dunia yang memiliki cermin utama yang dikendalikan oleh komputer. Bahkan bidang amatir sekarang memiliki teknologi tinggi.

2. Mount Wilson Observatory
The Mount Wilson Observatory (MWO) adalah observatorium astronomi di Los Angeles County, California, Amerika Serikat. MWO terletak di Gunung Wilson, seorang 1.740 meter (5.710 kaki) puncak di San Gabriel Mountains dekat Pasadena, sebelah timur laut dari Los Angeles. Menggunakan kereta keledai untuk membawa cermin 60-inci ke puncak gunung. Gunung Wilson merupakan evolusi observatorium modern, dan salah satu tempat paling penting di sejarah ilmiah. George Ellery Hale 60-inci, yang tidak lagi digunakan untuk penelitian, ini akan digunakan untuk studi klasifikasi spektral bintang, yang merupakan dasar dari astronomi modern. 60-inci Teleskop Hale merupakan yang terbesar di dunia 100 tahun yang lalu, namun dalam waktu 10 tahun, digantikan oleh lingkup 100-inci berikutnya. Edwin Hubble menemukan bahwa noda-noda dari nebula, bahwa alam semesta berkembang, dan bahwa kecepatan sebanding dengan perluasan Big Bang atau penciptaan. Observatorium Mount Wilson menjadi observatory primer selama 40 tahun.

3. Gemini Observatory
The Gemini Observatory merupakan observatorium astronomi yang terdiri dari dua teleskop yang berukuran 8.19 meter (26,9 kaki) di lokasi di Hawaii dan Chile. Bersama-sama, teleskop kembar Gemini menyediakan cakupan hampir lengkap dari kedua langit utara dan selatan. Mereka saat ini antara optik / teleskop inframerah terbesar dan paling canggih tersedia untuk para astronom. Teleskop Gemini dibangun dan dioperasikan oleh konsorsium yang terdiri dari Amerika Serikat, Kanada, Chile, Brazil, Argentina, dan Australia. Kemitraan ini dikelola oleh Asosiasi Universitas Riset di Astronomi (AURA). The United Kingdom keluar dari kemitraan pada akhir 2012 dan Gemini Observatory telah menanggapi ini secara signifikan mengurangi biaya operasional, sehingga tidak ada mitra baru yang diperlukan mulai tahun 2013. Dua mata lebih baik dari satu. Twin optik / teleskop inframerah, Observatorium Gemini adalah terpisah, namun bersama-sama, mereka dapat mengakses seluruh langit. Gemini Selatan terletak sekitar 9 000 meter di Andes Chili. Gemini Utara berada di bagian atas Mauna Kea, rumah bagi sebuah komunitas internasional teleskop mengamati langit, melalui suasana malam yang sangat baik Hawaii.

4. W. M. Keck Observatory
WM Keck Observatory merupakan dua teleskop observatorium astronomi di ketinggian 4.145 meter (13.600 kaki) di dekat puncak Mauna Kea di negara bagian AS Hawaii. Kedua teleskop memiliki cermin primer 10 meter (33 kaki), ini adalah diantara teleskop astronomi terbesar digunakan saat ini. Kombinasi dari situs yang sangat baik, optik besar dan instrumen yang inovatif telah menciptakan salah satu observatorium astronomi yang paling ilmiah produktif di dunia. Setiap cermin utama terdiri dari 36 segmen heksagonal yang bekerja sama sebagai sebuah kesatuan dari kaca - teknik revolusioner yang memungkinkan pencapaian cermin besar. Mereka telah membantu para ilmuwan membuat beberapa penemuan mengejutkan: adanya galaksi di pinggiran alam semesta, mempelajari supernova untuk menentukan tingkat ekspansi alam semesta, sifat puncak gamma-ray dan, baru-baru ini, planet di sekitar bintang-bintang lainnya.

5. National Radio Astronomy Observatory (NRAO)
The National Radio Astronomy Observatory (NRAO) merupakan Pusat Penelitian dan Pengembangan Federal yang didanai oleh Amerika Serikat National Science Foundation yang dioperasikan di bawah perjanjian kerjasama dengan Asosiasi Universitas, Inc untuk tujuan astronomi radio. NRAO desain, membangun, dan mengoperasikan sensitivitas tinggi teleskop radio sendiri untuk digunakan oleh para ilmuwan di seluruh dunia. Beberapa situs termasuk Observatorium Teleskop Green Bank, Array Sangat Besar (digambarkan), alas set yang sangat besar dan masa depan ALMA AS. Baru-baru ini, para ilmuwan telah menggunakan data Green Bank untuk mencari frekuensi dari molekul di ruang antar bintang.

6. Corot / Kepler Space Telescopes
COROT adalah misi luar angkasa yang dipimpin oleh Badan Antariksa Perancis ( CNES ) bersama dengan European Space Agency ( ESA ) dan mitra internasional lainnya. Dua tujuan misi adalah untuk mencari planet ekstrasurya dengan periode orbit pendek, terutama yang ukuran terestrial besar, dan untuk melakukan asteroseismologi dengan mengukur osilasi mirip matahari di bintang-bintang.

7. Chandra / Spitzer Space Telescopes
Observatorium Chandra merupakan salah satu dari empat Observatorium Besar NASA. Tiga lainnya yaitu teleskop luar angkasa Hubble, observatoriun sinar gamma Compton, dan teleskop luar angkasa Spitzer. Salah satu observatorium NASA yang terkenal (selain Teleskop luar angkasa Hubble) telah memberikan gambaran sekilas tentang alam semesta yang tidak dapat dilihat. Orbit elips dari Chandra X-Ray Observatory, yang membawanya pergi dari Bumi, memberikan pandangan yang lebih baik dari daerah tinggi berenergi ruang, seperti supernova. Gambar dari Chandra telah membantu para ilmuwan lebih memahami pulsar nebula.



No comments:

Mobile version